Penegasan BPJPH Soal Tudingan Admin Layanan Sertifikasi Halal Tidak Sopan di Media Sosial
Penegasan BPJPH Soal Tudingan Admin Layanan Sertifikasi Halal Tidak Sopan di Media Sosial
Kantor BPJPH Kemenag. (Foto: istimewa)

Jakarta, MERDEKANEWS -- Sempat muncul postingan konten di media sosial X (twitter) dengan narasi yang menuding bahwa admin layanan sertifikasi halal Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama (Kemenag) bersikap tidak sopan kepada penanya melalui chat whatsapp.

BPJPH memastikan bahwa nomor tersebut bukan nomor admin layanan Kemenag. "Kami tegaskan bahwa nomor tersebut bukanlah nomor WA layanan milik Kementerian Agama. Namun diduga nomor tersebut adalah milik seorang Pendamping Proses Produk Halal (P3H) yang berada di bawah naungan salah satu Lembaga Pendamping Proses Produk Halal (LP3H) yang ada." kata Kepala BPJPH, Muhammad Aqil Irham, dikutip pada Rabu (05/06).

"Nomor layanan WA Kemenag yang benar adalah 081180103146. sebagaimana dipublikasikan pada laman resmi kemenag.go.id atau juga di halal.go.id. Selain nomor tersebut, bukan nomor WA Kemenag meskipun mungkin mencatut nama Kemenag atau BPJPH." lanjut Aqil menegaskan.

"Untuk itu, saat ini kami menugaskan tim Pengawasan JPH untuk menindaklanjuti kejadian ini secara komprehensif." imbuhnya.

Hingga berita ini diturunkan, postingan tersebut sudah tidak lagi nampak di linimasa.

Lebih lanjut, Aqil menjelaskan bahwa jika terbukti adanya kesalahan dan pelanggaran regulasi atau kode etik, maka kepada P3H atau LP3H tersebut dapat diberikan peringatan, atau diberi sanksi sesuai ketentuan yang berlaku.

Aqil juga menyayangkan kejadian tersebut. Sebab, selama ini pihaknya terus berupaya melakukan peningkatan layanan JPH kepada masyarakat melalui berbagai terobosan. Termasuk dengan mendorong peningkatan baik kuantitas maupun kualitas SDM layanan untuk mewujudkan layanan JPH yang profesional.

Sesuai amanat perundang-undangan, penyelenggaraan layanan JPH melibatkan banyak sekali aktor pelaksana layanan. Terdapat 71 Lembaga Pemeriksa Halal (LPH) dengan SDM auditor halal di dalamnya sebanyak 1.272 orang di dalamnya. Juga, terdapat 253 LP3H dengan P3H sebanyak 96.851 orang P3H di dalamnya. Selain itu, terdapat pula 17 Lembaga Pelatihan JPH, dan 8.059 orang penyelia halal.

"Luasnya cakupan JPH dan besarnya ekosistem penyelenggaraan JPH memang menjadi potensi besar bagi pengembangan ekosistem produk halal kita." kata Aqil.

"Oleh karenanya, seluruh aktor layanan JPH terkait harus memastikan bahwa seluruh proses bisnis layanan yang dilaksanakan sesuai perannya masing-masing benar-benar berjalan dengan baik, profesional, sesuai ketentuan regulasi yang berlaku." pungkasnya.

(***)
Unggul Kelola SDM, Pertamina Boyong Tiga Penghargaan HR Excellence Award
Unggul Kelola SDM, Pertamina Boyong Tiga Penghargaan HR Excellence Award
Soal Kontroversi Kandungan Produk Roti, Kepala BPJPH Siap Uji Kembali dan Cek Sertifikat Halal
Soal Kontroversi Kandungan Produk Roti, Kepala BPJPH Siap Uji Kembali dan Cek Sertifikat Halal
Hutama Karya Segera Berlakukan Penetapan Tarif Tol Bangkinang - XIII Koto Kampar, Berikut Besarannya
Hutama Karya Segera Berlakukan Penetapan Tarif Tol Bangkinang - XIII Koto Kampar, Berikut Besarannya
Israel Murka Deklarasi Beijing, Ancam Akan Hancurkan Kekuasaan Hamas di Palestina!
Israel Murka Deklarasi Beijing, Ancam Akan Hancurkan Kekuasaan Hamas di Palestina!
Sukses Digelar di Jakarta, PaDi UMKM Hybrid Expo & Conference 2024 Hadir di Balikpapan, Dorong Pertumbuhan UMKM di Kalimantan Timur
Sukses Digelar di Jakarta, PaDi UMKM Hybrid Expo & Conference 2024 Hadir di Balikpapan, Dorong Pertumbuhan UMKM di Kalimantan Timur