Kemendes PDTT Terima Aset Gedung BRIN, Gus Halim: Kita Akan Manfaatkan Sebaik-baiknya
Kemendes PDTT Terima Aset Gedung BRIN, Gus Halim: Kita Akan Manfaatkan Sebaik-baiknya
Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar (kiri) bersama Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko menandatangani Berita Acara Serah Terima Penggunaan Sementara Barang Milik Negara di Jakarta, Senin (5/6/2023). Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi menerima aset BRIN berupa tanah, gedung, serta perlengkapan perkantoran yang terletak di Jalan Lapan No 70, Kalisari, Pasar Rebo, Jakarta Timur. Foto: Wening/Kemendes PDTT

Jakarta, MERDEKANEWS -- Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) menerima sejumlah aset Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) yang berada di kawasan Kalisari, Pasar Rebo, Jakarta Timur, DKI Jakarta, Senin (5/6/2023).

Aset yang diserahkan di antaranya berupa tanah, gedung dan bangunan perkantoran, jalan irigasi, jaringan, peralatan, mesin dan aset tetap lainnya.

Aset tersebut melekat pada kantor BRIN yang sebelumnya merupakan kantor Pusat Riset Aplikasi Penginderaan Jauh BRIN.

Serah terima dilaksanakan dengan penandatangan berita acara penggunaan sementara Barang Milik Negara (BMN) dari BRIN kepada Kemendes PDTT. Proses serah terima dilakukan langsung oleh Kepala BRIN Laksana Tri Handoko kepada Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar.

Gus Halim, sapaan Abdul Halim Iskandar mengucapkan terima kasih kepada BRIN yang telah memberikan asetnya kepada Kemendes PDTT.

Aset tersebut nantinya akan di tempati oleh Direktorat Jenderal Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal (PPDT) Kemendes PDTT yang sebelumnya berkantor di Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat.

"Tentu kita akan manfaatkan dengan sebaik-baiknya dan segera kita tindak lanjuti MoU dan perjanjian kerja bersama untuk kemudian dilakukan penataan-penataan. Kami akan bertanggung atas pemeliharaan aset BMN selama masa penggunaan sementara ini," kata Gus Halim.

Sedangkan, Kepala BRIN Laksana Tri Handoko menjelaskan, serah terima aset BMN dengan tanah seluas sekitar 20.000 meter diharapkan bisa dimanfaatkan dengan baik.

"Mudah-mudahan dapat dimanfaatkan dan memberikan manfaat untuk temen-teman dari Direktorat Jenderal PPDT Kemendes PDTT. Semoga aset BMN ini bisa dikembangkan dan bisa menjadi lebih baik," kata Tri Handoko.

Acara serah terima dihadiri sejumlah pejabat tinggi di lingkungan Kemendes PDTT dan BRIN diantaranya yakni Sekjen Kemendes PDTT Taufik Madjid, Dirjen Pembangunan Desa dan Perdesaan Sugito, Dirjen Pengembangan Ekonomi dan Investasi Desa, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Harlina Sulistyorini, Bito Wikantosa Staf Ahli Bidang Pembangunam dan Kemasyarakatan dan Plt Dirjen Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Rafdinal.

Sementara dari BRIN di hadiri oleh Plt. Sekretaris Utama Nur Tri Aries Suestiningtyas dan Inspektur Utama Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Christianus Ratrias Dewanto.

(Iwan P)
Gus Halim Minta Pendamping Desa Tingkatkan Partisipasi Masyarakat
Gus Halim Minta Pendamping Desa Tingkatkan Partisipasi Masyarakat
Kemendes PDTT: Dana Desa Pemenang TTGN Bakal Bertambah
Kemendes PDTT: Dana Desa Pemenang TTGN Bakal Bertambah
Dorong BUMDesa Ekspor Anggrek, Gus Halim Temui Menteri LHK Siti Nurbaya
Dorong BUMDesa Ekspor Anggrek, Gus Halim Temui Menteri LHK Siti Nurbaya
Gus Halim Dukung Pembentukan PT LKM Artha Desa di Malang
Gus Halim Dukung Pembentukan PT LKM Artha Desa di Malang
Kemendes PDTT dan IFAD Sepakat Lanjutkan Program Pendampingan di Indonesia Timur
Kemendes PDTT dan IFAD Sepakat Lanjutkan Program Pendampingan di Indonesia Timur