Transformasi Digital BRI Berbuah Manis, 98,41% Nasabah BRI Gunakan Platform Digital
Transformasi Digital BRI Berbuah Manis, 98,41% Nasabah BRI Gunakan Platform Digital
BRI menyediakan layanan digital banking tersebut ditunjukkan dari mayoritas transaksi nasabah BRI melalui platform digital yang mencapai porsi 98,41% pada Tahun 2022. Sehingga, BRI tinggal menyisakan layanan berbasis cabang (Branch-Based) sebesar 1,59%.

Jakarta, MERDEKANEWS -- Pola transaksi masyarakat yang beralih dari transaksi konvesional ke platform digital direspon oleh industri keuangan dengan beragam produk dan layanan keuangan digital.

Tak terkecuali PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BRI yang berhasil menjawab kebutuhan dan mengubah pola transaksi masyarakat secara digital yang melonjak sejak terjadinya pandemi Covid-19 beberapa tahun terakhir.

Keberhasilan BRI menyediakan layanan digital banking tersebut mayoritas dari transaksi nasabah BRI melalui platform digital yang mencapai porsi 98,41% pada Tahun 2022. Sehingga, BRI tinggal menyisakan layanan berbasis cabang (Branch-Based) sebesar 1,59%.

Hal tersebut dilakukan oleh Direktur Digital dan Teknologi Informasi Arga M. Nugraha dalam acara Global Network Week 2023 pada Selasa (14/3/2023).

Arga menambahkan bahwa peningkatan pelayanan digital terus diusahakan guna memberikan kemudahan dan kepuasan kepada pelanggan yang berujung pada peningkatan volume transaksi BRI secara keseluruhan.

“Nasabah kami telah beralih dari transaksi berbasis kantor cabang ke saluran transaksi digital. Jumlahnya terus meningkat sejalan dengan perjalanan transformasi digital pelanggan. Kenyamanan nasabah menjadi unsur penting bagi BRI, dengan transformasi layanan di dalamnya,” ucapnya.

Seperti diketahui, Arga juga menambahkan, adanya transformasi digital ini juga menjadi pendorong dorongan laba BRI sebesar Rp51,4 triliun pada Tahun 2022 yang merupakan laba tertinggi sepanjang sejarah perbankan. Seperti diketahui, keberhasilan digitalisasi transaksi ini berdampak terhadap peningkatan fee based income BRI, khususnya yang berasal dari super app milik BRI yakni BRImo.

Pertumbuhan jumlah pengguna (users) aplikasi BRImo juga menunjukkan peningkatan yang signifikan pada tahun 2022. Tercatat, jumlah transaksi digital melalui BRImo sebesar 1,82 miliar transaksi atau tumbuh 110% yoy, dengan volume transaksi mencapai sebesar Rp2.669 triliun atau meningkat 98,48% yoy.

Dengan pertumbuhan jumlah pengguna BRImo di Tahun 2022 sebesar 68,46% yoy menjadi 23,8 juta pengguna, BRImo telah mencatatkan fee based income sebesar Rp1,59 triliun.

Tak hanya itu, dari adanya BRImo sebagai layanan digital banking BRI juga membuat nasabah semakin aman dan nyaman melakukan transaksi.

Arga pun menambahkan, digitalisasi tidak menjadi penghalang baik bagi nasabah baru maupun nasabah lama yang masih bertransaksi secara konvensional.

“Ini sangat menarik dan kami juga puas karena pelanggan setia kami tetap berada di jalur dalam melakukan transaksi. Oleh karena itu, kami percaya peningkatan transformasi digital ini tetap menjadi strategi untuk menghadapi masa depan,” lanjutnya.

(Iwan P)
Presiden Jokowi Minta Perbankan Tingkatkan Porsi Kredit UMKM, BRI Siapkan Segmen Ultra Mikro Sebagai Sumber Pertumbuhan
Presiden Jokowi Minta Perbankan Tingkatkan Porsi Kredit UMKM, BRI Siapkan Segmen Ultra Mikro Sebagai Sumber Pertumbuhan
Wow! 99 persen Total Transaksi BRI Dilakukan Secara Digital
Wow! 99 persen Total Transaksi BRI Dilakukan Secara Digital
Resmikan Tower Latihan Satbrimob, Kapolda Jambi Ingin Kesatuannya Trengginas
Resmikan Tower Latihan Satbrimob, Kapolda Jambi Ingin Kesatuannya Trengginas
Atasi Masalah Sampah dan Jaga Kelestarian Lingkungan, BRI Peduli ‘Yok Kita Gas’’ Berhasil Dijalankan di 40 Kota
Atasi Masalah Sampah dan Jaga Kelestarian Lingkungan, BRI Peduli ‘Yok Kita Gas’’ Berhasil Dijalankan di 40 Kota
Punya Holding Ultra Mikro, Saham BBRI Diprediksi Akan Terus Cetak Rekor
Punya Holding Ultra Mikro, Saham BBRI Diprediksi Akan Terus Cetak Rekor