Survei The Republic Institute Mencatat Elektabilitas Demokrat Konsisten Menguat di Pulau Jawa karena Berani Suarakan Rakyat
Survei The Republic Institute Mencatat Elektabilitas Demokrat Konsisten Menguat di Pulau Jawa karena Berani Suarakan Rakyat
Hasil survei The Republic Institute merekam suara Partai Demokrat di Pulau Jawa menguat

Jakarta, MERDEKANEWS - Survei lapangan yang dilakukan di enam provinsi di pulau Jawa menunjukkan elektabilitas Partai Demokrat konsisten menguat, berselisih tipis dengan Partai Golkar dan Partai Gerindra. Survei ini dilakukan sejak 28 Agustus sampai 12 September 2022, dengan melibatkan 1.200 responden.

Temuan ini disampaikan dalam pemaparan hasil survei se-Jawa yang dilakukan lembaga survei The Republic Institute di Jakarta (4/10).

Dalam survei dengan margin of error 2,8 persen, elektabilitas Demokrat mencapai 11,1 persen, tidak jauh berbeda dengan elektabilitas Golkar sebesar 12,2 persen dan Gerindra sebesar 12,8 persen.  PDIP bertengger di atas ketiga partai ini, dengan tingkat elektabilitas PDIP 20,5 persen. Menyusul dibawah Gerindra, Golkar dan Demokrat adalah PKB 9,3 persen, NasDem 7,7 persen, PKS 7,5 persen, PAN 4,9 persen, PPP 4,1 persen, dan PSI 1,0 persen.

Peneliti Utama The Republic Institute Dr. Sufyanto menjelaskan, "Peningkatan signifikan elektabilitas Partai Demokrat disebabkan responsivitas dari pengurus Demokrat di wilayah dan daerah-daerah, di enam provinsi di Pulau Jawa, yang bergerak langsung ke bawah menyapa masyarakat."

"Partai Demokrat juga berhasil mengkapitalisasi isu-isu perubahan dan perbaikan di tengah beban rakyat yang makin tinggi pada masa akhir kepemimpinan saat ini. Perubahan dan perbaikan telah menjadi narasi utama yang ditawarkan Demokrat, dipimpin Ketua Umumnya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), kepada masyarakat," kata Dr. Sufyanto. 

Selain itu, faktor lainnya yang dianggap berpengaruh atas peningkatan elektabilitas Demokrat di pulau Jawa adalah tokoh partai, keluarga, organisasi, relawan, ideologi, dan perkawanan.

“Faktor tokoh partai sebesar 33,6 persen, ikut keluarga 15,4 persen, lingkungan organisasi 14,1 persen, relawan 11,5 persen, ideologis 10,5 persen, ikut teman 5,7 persen, dan lain-lain 5,7 persen,” timpal mantan Ketua Bawaslu Jatim ini.

Adapun partai-partai yang elektabilitasnya berada di bawah 1 persen adalah Perindo, Gelora, Hanura, PBB, PKN, dan Partai Umat. “Sedangkan mereka yang belum menentukan pilihan sebesar 7 persen,” pungkas Sufyanto.

(Gunawan Arianto)
Geliat Pertumbuhan Kalamo Biak Pasca Diresmikan Presiden Jokowi
Geliat Pertumbuhan Kalamo Biak Pasca Diresmikan Presiden Jokowi
Pastikan Clean and Clear, AHY Tinjau Lahan Relokasi Korban Erupsi Gunung Ruang
Pastikan Clean and Clear, AHY Tinjau Lahan Relokasi Korban Erupsi Gunung Ruang
AHY Terjun Langsung Cek Tanah Calon Relokasi Korban Erupsi Gunung Ruang
AHY Terjun Langsung Cek Tanah Calon Relokasi Korban Erupsi Gunung Ruang
AHY: Allah SWT Berikan Jalan yang Terbaik Bagi Demokrat, Kalau Masih di Koalisi Lama Bisa Hancur Lebur
AHY: Allah SWT Berikan Jalan yang Terbaik Bagi Demokrat, Kalau Masih di Koalisi Lama Bisa Hancur Lebur
Menteri Anas Apresiasi Reformasi Tata Kelola Pertanahan dan Tata Ruang
Menteri Anas Apresiasi Reformasi Tata Kelola Pertanahan dan Tata Ruang