Pengamat : Banwaslu Perlu Proses Pelanggaran Pilkada
Pengamat : Banwaslu Perlu Proses Pelanggaran Pilkada
Jamaluddin Ritonga

Jakarta, MERDEKANEWS - Pilkada Serentak 2020 sudah usai. Masing-masing paslon sudah mengetahui hasilnya melalui hitung cepat.

 

Klaim kemenangan masing-masing paslon pun terjadi di mana-mana. Masalahnya apakah hitung cepat dapat dijadikan acuan untuk mengklaim kemenangan ?

 

Secara metodologis, hasil hitung cepat seharusnya dapat dijadikan acuan menang tidaknya paslon. Garansi ini tentu bila lembaga survei yang melakukan hitung cepat taat asas dalam menetapkan sampel berdasarkan TPS.

 

Masalahnya, lembaga survei tidak terbuka dalam mengungkap prosedur pengambilan sampelnya. Akibatnya, kita tidak dapat menilai apakah hasil hitung cepat dapat digenerasikan ke seluruh TPS?

 

Akibatnya, beberapa kasus hasil hitung cepat tidak sesuai dengan hasil resmi yang dikeluarkan KPU. Kalau ini yang terjadi, tentu membuat gesekan di akar rumput, terutama dari pendukung paslon.

 

Selain itu, pelaksanaan pilkada serentak 2020 juga memunculkan banyak pelanggaran protokol kesehatan. Hal itu terlihat dari dominanya pelaksanaan kampanye secara tatap muka. 

 

Kampanye model ini membuka ruang terjadinya kerumunan. Dalam kerumunan itu jarak sudah diabaikan dan sebagian dari peserta tidak menggunakan masker.

 

Jadi, jumlah peserta kampanye tatap muka 50 orang jarang ditaati oleh masing-masing paslon. Termasuk kelibatan anak dalam kampanye juga masih mengemuka.

 

Sementara kampanye melalui media sosial tampak minim. Padahal kampanye cara ini sangat sesuai dengan situasi pandemi covid-19.

 

Kampanye media sosial juga terkesan hanya beraifat informatif. Pesan yang persuasif tampak.masih minim.

 

Bahkan kampanye melalui medsos juga bermuatan kampanye hitam. Menyudutkan masing-masing paslon masih mengemuka.

 

Jadi kampanye yang edukatif tampak.masih sangat minim. Hal ini kiranya menjadi evaluasi bagi pelaksana pilkada.

 

Namun kampanye via media sosial tidak dimaksimalkan karena sebagian paslon masih yakin kampanye yang efektif masih melalui tatap muka. Karena itu, paslon masih menggunakan kampanye tatap muka untuk meyakinkan calon pemilih memilihnya.

 

M. Jamaluddin Ritonga

(SY)
Cium Aroma Nepotisme di Balik Putusan MA, Hasto: Penyalahgunaan Kewenangan Kekuasaan
Cium Aroma Nepotisme di Balik Putusan MA, Hasto: Penyalahgunaan Kewenangan Kekuasaan
Tebar Baliho Di Sejumlah Titik, Mochtar  Buka Suara Soal MajuJadi Walkot Bekasi 2024
Tebar Baliho Di Sejumlah Titik, Mochtar Buka Suara Soal MajuJadi Walkot Bekasi 2024
Aktivis Lintas Generasi Bergerak, Panasi Pilkada DKI Lewat NGOJAK 
Aktivis Lintas Generasi Bergerak, Panasi Pilkada DKI Lewat NGOJAK 
Berlangsung Mulai Hari Ini, Polri Gelar Operasi Mantap Brata 2023-2024 Pengamanan Pemilu
Berlangsung Mulai Hari Ini, Polri Gelar Operasi Mantap Brata 2023-2024 Pengamanan Pemilu
Urgensinya Apa Pilkada Serentak 2024 Dimajukan?
Urgensinya Apa Pilkada Serentak 2024 Dimajukan?